Buka Panen Raya Lokakarya 7 Program Pendidikan Guru Penggerak, Bupati : Apresiasi Kreativitas Para Calon Guru Penggerak.

Kategori: 

KUNINGAN,- Bupati Kuningan H. Acep Purnama SH.,MH membuka secara resmi  Lokakarya 7 Program Pendidikan Guru Penggerak Angkatan 3 Kabupaten Kuningan bertajuk “ Festival Panen Hasil Belajar” bertempat di Sangkan Aqua Park & Hotel Resort Jl. Raya Bandorasa No.KM. 12, Bandorasa Wetan, Kec. Cilimus, Kabupaten Kuningan, Sabtu (14/05/2022).

Puluhan peserta Program Pendidikan Guru Penggerak (PPGP) Angkatan 3 Kabupaten Kuningan yang terbagi dalam kelompok-kelompok menampilkan dan berbagi hasil aksi nyata yang diperoleh selama mengikuti PPGP 9 bulan terakhir. Beragam hasil karya ditampilkan dengan konsep mini pameran.

Bupati Kuningan, Acep Purnama pun mengapresiasi atas kreativitas para calon guru penggerak yang mampu mengarahkan dan melatih para siswa untuk menghasilkan karya seni yang begitu hebat.

"Jadi ini luar biasa apa yang dilakukan para guru penggerak ini mampu menggali bakat dan minat dari peserta didik atau siswa dalam sebuah karya yang nyata. Tentu ini tidak mudah, butuh kesabaran, ketelatenan dan juga daya kreativitas yang tinggi," kata Acep.

Dikatakan Bupati Acep, dalam rangkaian Hari Pendidikan Nasional hari ini dilaksanakan Lokakarya 7 Festival Panen Hasil Belajar dengan tujuan yang pertama calon guru penggerak mampu menjelaskan evaluasi program yang di buat di lokakarya 6, yang kedua calon guru penggerak mampu menjelaskan hasil praktek baik di lingkungan belajar sekolah dan yang ketiga calon guru penggerak mampu menyatakan ide untuk program selanjutnya.

Kita berharap bisa mewujudkan Kuningan Menuju Kabupaten Pendidikan di tahun 2025, dengan adanya program pendidikan guru penggerak, saya mengharapkan bisa melahirkan pemimpin pembelajaran yang menerapkan merdeka belajar dan menggerakan seluruh ekosistem pendidikan untuk mewujudkan pendidikan yang berpusat pada murid, sehingga mampu membawa kebangkitan dan kemajuan pendidikan di Kabupaten Kuningan menuju Kabupaten Pendidikan, sambung Acep.

Program Guru penggerak merupakan bagian dari program merdeka belajar keberadaan Guru penggerak ini bukan saja dipersiapkan sebagai penggerak transformasi pendidikan semata akan tetapi sebagai Kepala Sekolah dan Pengawas yang berkualitas,berintegrasi.

" Teruslah bersemangat dan tunjukkan serta buktikan bahwa guru-guru di Kabupaten Kuningan adalah Guru yang berkompeten, kreatif dan inovatif " Pesan Bupati Acep .

Hadirnya Guru penggerak nantiknya benar-benar dapat menjadi motor penggerak, dalam mempercepat pencapaian visi dan misi  serta sasaran pendidikan sehingga pendidikan di Kabupaten Kuningan dapat lebih baik, maju dan berkualitas "Ujar Acep .

Pada kesempatan yang sama Kepala Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidikan dan Tenaga Kependidikan Taman Kanak-Kanak (PPPPTK TK ) dan Pendidikan Luar Biasa (PLB) Bandung , Drs. Abu Khaer, M.Pd., menyampaikan harapannya terhadap kegiatan Lokakarya ke-7 tersebut. 

“Lokakarya ini adalah show of force. Menunjukkan bagaimana panen karya hasil belajar. Memberikan satu cakrawala, satu kekuatan sekaligus sebagai bentuk sosialisasi, bentuk penguatan, dan juga sebagai satu ajang promosi terkait dengan bagaimana program PGP yang Ibu dan Bapak kawal ini memang luar biasa,” ungkap beliau.

Disampaikan Drs. Abu Khaer dalam acara tersebut bahwa pembahasan juga terkait dengan peralihan satuan kerja menjadi Balai Besar Guru Penggerak/Balai Guru Penggerak (BBGP/BGP). 

Sementara itu, Drs. Abu Khaer,  Representasi dari paket modul yang sudah dilakukan, kita melihat di lokakarya 7 ada namanya panen karya, menjadi ending hasil belajar selama sembilan bulan waktu yang ditempuh oleh para calon guru penggerak yang ikut dalam lokakarya ini ” tuturnya

Menurutnya, Program guru penggerak dan sekolah penggerak mempunyai tujuan yang sama dimana sama sama bertujuan meningkatkan serta mewujudkan kualitas hasil belajar peserta didik.

“Kalau pada program guru penggerak yang dikuatkan adalah tenaga pendidiknya, sementara sekolah penggerak utamanya adalah para kepala sekolah” sebutnya.

Pihaknya juga sangat mengharapkan dukungan dari berbagai unsur terutama media dalam mempublikasikan setiap hasil dari lokakarya ini.

Selanjutnya, Ketua Panitia Lokakarya 7 oleh Kepala Bidang Pembinaan Ketenagaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Kuningan, H. Pipin Mansur Aripin, M.Pd menambahkan, 

"Lokakarya ini adalah salah satu rangkaian yang harus diikuti oleh para calon guru penggerak. Pertama dimulai dari Lokakarya nol (0) sampai diakhiri pada lokakarya sembilan (9). Dan sekarang masuk tahapan dari lokakarya 7," tutur Pipin.

Para calon guru penggerak ini, ia menambahkan, akan menempuh pendidikan selama sembilan bulan untuk sampai ditetapkan sebagai guru penggerak. Dari lokakarya 0 sampai lokakarya 6, para peserta calon guru penggerak ini sudah mendapatkan tiga modul materi tentang konsep pendidikan guru penggerak.

"Lokakarya 7 ini merupakan aksi nyata, dari hasil perenungan dan pembelajaran dari materi yang sudah disampaikan pada lokakarya sebelumnya. Setelah ini masih ada lokakarya 8 dan 9. Mereka akan diminta menyusun program atau ide ketika selesai menjadi guru penggerak, apa yang harus dilakukan karena mereka akan kembali ke sekolah masing-masing," tambahnya.

Untuk kegiatan Lokakarya 7 kami bekerjasama dengan instansi terkait, Perbankan, UMKM, dan Stakeholder lainnya. Lokakarya 7 juga digelar sekaligus dalam rangka memperingati Hari Pendidikan Nasional Tahun 2022 dan Pencanangan Percepatan Kuningan menuju Kabupaten Pendidikan Tahun 2025, terang H. Pipin Mansur Aripin.

Selain itu, pada acara Lokakarya 7 tersebut juga dilakukan Penyerahan SK Sekolah Penggerak (diwakili oleh beberapa sekolah) Secara Simbolis Oleh Bupati Kuningan disaksikan langsung oleh Kepala Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidikan dan Tenaga Kependidikan Taman Kanak-Kanak (PPPPTK TK ) dan Pendidikan Luar Biasa (PLB) Bandung , Drs. Abu Khaer, M.Pd., Kepala Dinas Pendidikan dan Kebudayaan (Disdikbud) Kabupaten Kuningan, Drs. H. Uca Somantri, M.Si, Kepala Bidang Pembinaan Ketenagaan Dinas Pendidikan dan Kebudayaan Kabupaten Kuningan, H. Pipin Mansur Aripin, M.Pd serta undangan lainnya.(Bid IKP/Diskominfo)

Share