Hari Jadi Kuningan, Wagub Jabar : Kuningan Maju, Provisi Jabar Pun Maju

KUNINGAN – Pandemi Covid -19 belum berakhir hingga hari ini. Sudah dua tahun berturut – turut perayaan Hari Jadi Kuningan dilakukan dengan sangat terbatas dan sederhana. Seperti halnya Hari Jadi Kuningan ke 523 tahun ini yang diselenggarakan hari ini  Rabu (1/9/2021),  yang diawali dengan  Rapat Paripurna Dewan Perwakilan Rakyat Daerah (DPRD) Kabupaten Kuningan.

Meski sangat terbatas, tidak akan mengurangi kehidmatan dan rasa syukur yang telah dilalui dan diraih oleh Pemerintah Daerah Kabupaten Kuningan di Hari Jadi Kuningan ke 523, khususnya dalam penanganan Covid -19, pemulihan Pasca Covid -19 serta pembangunan di Kabupaten Kuningan, demi tercapainya Kuningan Maju.

Rangkaian kegiatan acara peringatan Hari Jadi Kuningan ini, dibuka dengan penyampaian Sejarah Kabupaten Kuningan oleh Sekretaris Daerah Kabupaten Kuningan, Dr. H. Dian Rachmat Yanuar, MSi.

Hadir Wakil Gubernur Jabar, Uu Ruzhanul Ulum dalam momen Hari Jadi Kuningan ini  berharap, semoga Visi Misi Kabupaten Kuningan tercapai, sehingga masyarakat bisa menikmati apa yang menjadi kebijakan dan kebijaksanaan pemerintah.

Atas nama Pemerintah Provinsi Jawa Barat, Wakil Gubernur Jabar menyampaikan ucapan Selamat Hari Jadi Kuningan yang ke-523. Kabupaten Kuningan Maju begitu hebat dengan penghargaan yang diraih begitu banyak. Saya juga mengucapkan terima kasih kepada Bapak Bupati, Wakil Bupati, Sekda, DPRD, Forkopimda dan seluruh masyarakat Kuningan yang telah membangun Kuningan begitu hebat. Kabupaten Kuningan hebat, maka Provinsi Jawa Barat hebat. Kabupaten Kuningan  dan maju yang ujung-ujungnya bisa meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

“Kabupaten Kuningan Hebat, maka Provinsi Jabar pun hebat. Kuningan Maju, maka Provinsi  Jabar pun  maju. Karena di Jawa Barat di dalamnya ada kuningan, pemerintah Provinsi Jawa Barat dengan Visi Misi Juara Lahir dan Batin kolaborasi inovasi dan digitalisasi linier dengan visi misi kabupaten kuningan, karena kami pun linier dengan pemerintah pusat, ” ujarnya.

Bupati Kuningan H. Acep Purnama, MH. Menuturkan, seperti kita maklumi bersama, dalam pemilihan kepala daerah yang telah kita laksanakan pada beberapa tahun lalu, Alhamdulilah allah masih meridhoi saya untuk melanjutkan kepemimpinan di Kabupaten Kuningan yang sangat dicintai.  Bersama saudara Muhammad Ridho Suganda,  kami akan berjuang bersama mewujudkan Kuningan Maju (Ma’mur, Agamis dan Pinunjul) berbasis desa.

“Saya berharap dukungan dan partisipasi dari seluruh masyarakat Kuningan dalam pelaksanaan pembangunan ke depan. Hanya dengan kepedulian, gotong royong, dan persatuan, maka segala permasalahan dapat kita hadapi dan kita selesaikan.  Mari bulatkan niat untuk lebih peduli. saya peduli, anda peduli, kita peduli, Kuningan peduli,” ungkapnya.

Bupati Kuningan, H. Acep Purnama, SH., MH. mengatakan, di Hari Jadi Kuningan yang ke-523, pihaknya merasa bangga atas keberhasilan Kuningan yang merupakan hasil dari kebersamaan masyarakat  sebagai spirit dan motivasi bagi seluruh masyarakat untuk bangkit , diantaranya, kita  menargetkan, untuk pelaksanaan vaksin bagi masyarakat Kuningan dari target 922.959 orang yang akan mendapat vaksin pada bulan desember mendatang bisa 50% tercapai, adapun tujuannya  sudah jelas untuk mendorong terbentuknya Herd Immunity.

Bahkan untuk penekanan penyebaran dan meningkatkan kesembuhan pasien Covid -19 telah dibuka fasilitas isolasi terpadu di Balai Diklat BKPSDM Kuningan. Kuningan pun, menurut Bupati raih “Top 5” kenaikan persentase cakupan vaksinasi berdasarkan data Komite Penanganan Covid -19 dan Pemulihan Ekonomi nasional (KPC PEN) karena cara yang dilakukan berupa jemput bola ke desa di pelosok, sehingga pada akhir bulan agustus kemarin telah mencapai 30,89% dosis suntikan.

Untuk bantuan kemanusiaan sendiri, lanjut Bupati, yang bersumber dari Kementerian Sosial, Pemprov Jabar maupun Pemkab Kuningan telah disalurkan bantuan pangan dan bantuan sosial tunai. Untuk Bantuan Sosial Pangan dari Kemensos sebanyak 121.880 KPM Penerima Kartu Keluarga Sejahtera. Dan selama PPKM Mikro juga menyalurkan bantuan untuk 48.658 KPM.

Selain penanganan  Covid, ternyata pembangunan di Kabupaten Kuningan terus berjalan di tahun 2021 ini meski dengan keterbatasan anggaran. Diantaranya dilakukan pengembangan ekonomi kawasan dan produk andalan berbasis sektor pariwisata yang telah dilakukan di 19 desa di Kecamatan Darma yang mendapat pembinaan langsung dari Pemprov Jabar maupun Pemkab serta pihak lainnya seperti IRE Yogjakarta, STP Trisakti Jakarta, UNPAS Bandung, STIEPARI Semarang, UNISA Kuningan, POKDARWIS, ASITA, dan Asosiasi Desa Wisata.

Kemudian adanya kinerja aksi konvergensi penurunan stunting di Kabupaten Kuningan yang mana. angka stunting Kabupaten Kuningan Data terakhir pada Tahun 2020, persentase stunting Kabupaten Kuningan Tahun 2020 turun menjadi 7,98%, menjadikan Kabupaten Kuningan naik ke posisi ke-11 terendah persentase balita stunting di Jawa Barat. Dan  pembangunan kawasan perdesaan terus berjalan, termasuk pembangunan Bendungan Kuningan yang kemarin diresmikan langsung oleh Bapak Presiden RI Joko Widodo

Sekedar informasi Bendungan Kuningan seluas 302,26 hektare.  Dari luasan itu, 70 hektar di antaranya merupakan tanah masyarakat Desa Kawungsari, Kecamatan Cibeureum. sedangkan penduduknya direlokasi ke Desa Sukarapih.  Selain Desa Kawungsari, desa lainnya yang terdampak adalah Desa Randusari dan Sukarapih, di Kecamatan Cibeureum. Ada pula tiga desa di Kecamatan Karangkancana, yakni Desa Simpayjaya, Tanjungkerta, dan Cihanjaro.

“Untuk itu, bagi  masyarakat yang terkena dampak Pembangunan Bendungan Kuningan,  saya menaruh hormat atas dukungan semuanya. Terima kasih juga kepada Bapak Aang Hamid Suganda selaku Bupati Terdahulu yang telah menggagas pembangunan Waduk Cileuweung yang sekarang menjadi Bendungan Kuningan, dan tak lepas juga semua pihak yang telah memberikan dukungan dan motivasinya,”ungkapnya.

Alhamdulillah,  Bendungan Kuningan  telah dibangun selama tujuh tahun dengan biaya sebesar   Rp  513 Miliyar hari kemarin  selesai dan bisa difungsikan yang diresmikan langsung oleh Presiden RI Ir. H. Joko Widodo.

Bendungan yang  memiliki kapasitas tampung  25,9 juta meter dan luas genangan 221,59 hektare  ini akan menyulai air irigasi secara kontinu  bagi 3.000 hektare areal sawah masyarakat yang berada  di Kabupaten Kuningan dan  Kabupaten Cirebon di Jawa Barat dan Kabupaten Brebes di Jawa Tengah.

Hal ini akan mendorong peningkatan produktivitas sekaligus kesejahteraan para petani. “Jika suplai air untuk irigasi ini terus terjaga, petani bisa menambah frekuensi tanamnya dari satu kali setahun menjadi dua atau tiga kali  setahun. Sehingga dapat meningkatkan produksi dan   juga berdampak pada kesejahteraan petani kita,”ujar Bupati Kuningan.

Selain menopang sektor pertanian, Bendungan Kuningan juga sangat bermanfaat untuk mendukung ketahanan air dengan menyediakan layanan air baku sebesar 0,30 meter kubik per detik. Selain itu juga berfungsi untuk mendukung pengendalian banjir serta berpotensi menghasilkan daya listrik sebesar 0,5 megawatt.

Usai kinerja tentu ada prestasi, dan patut diacungi jempol meski dalam masa pandemi Covid -19 Kuningan masih bisa meraih prestasi diantaranya Penghargaan Bupati Peduli Penyiaran. kemudian Penghargaan inovasi terbaik pada Musrenbang Provinsi Jawa Barat, prestasi itu diukir pada ajang penilaian pembangunan daerah 2021 kuningan meraih Peringkat 3 kualifikasi Juara Terbaik Inovasi Inspiratif Daerah Tingkat Provinsi Jawa Barat dengan tema Desa Pinunjul (Pemberdayaan Masyarakat Desa untuk Peningkatan Ekonomi Kerakyatan).

Kemudian penghargaan yang bergengsi yaitu Kuningan masih bisa mempertahankan prestasi Wajat Tanpa Pengecualian (WTP) Tujuh kali berturut – turut dari Badan Pemeriksa Keuangan RI. Belum lama ini juga kuningan meraih Penghargaan Kabupaten Layak Anak Pratama Tingkat Nasional dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak RI.

Selain itu, ada penghargaan Lencana Dharma Bakti yang diterima Bupati dari Gubernur Jawa Barat pada acara Peringatan Hari Pramuka Tingkat Provinsi Jawa Barat Tahun 2021. Terkahir kuningan juga masuk tiga besar pertumbuhan ekonomi terbaik di Jawa Barat.

Dalam rangka penataan akses jalan, demi menunjang kelancaran aktivitas warga setempat dan jalur  wisata.  Tahun ini dilakukan pembangunan Jalan lingkar Palutungan – Puncak, kemudian Cisantana-Cipari, dan  perbaikan ruas Jalan Pasawan-Mandala. Ruas jalan ini sangat menunjang akses menuju Kebun Raya Kuningan (KRK) yang berada di Desa Padabeunghar, Kecamatan Pasawahan.

Anggaran untuk perbaikan ruas jalan ini berasal dari Dana Alokasi Khusus (DAK). Dan Perbaikan juga dilakukan poros wisata Desa Kaduela sepanjang 800 meteran. Dan ada juga rekontruksi/peningkatan kapasitas struktur Jalan Bantarpanjang-Leuwiasem (Batas Kabupaten)  DAK reguler.

Bahkan kado untuk Hari Jadi Kuningan ke 523 tahun ini difungsikannya jalan lingkar timur, termasuk penataan Alun – Alun Masjid Syiarul Islam ditargetkan selesai tahun ini, dan juga taman kota bisa difungsikan. (IKP/DISKOMINFO)

Share